Apa itu DVB-T, DVB-S, DVB-C dan ATV


Saat ini perkembangan teknologi sangat berkembang pesat tv dengan kualitas digital menjadi standar yang mau tidak mau harus diterapkan apa lagi dalam dunia bisnis pertelevisian.

Ada beberapa metode penyiaran televisi yang populer saat ini yaitu satelit, tv kabel dan bahkan analog, untuk wilayah pedesaan pastinya sudah lama menikmati yang namanya siaran televisi kualitas digital melalui satelit parabola, tapi untuk area perkotaan baru tahun 2021 mulai memberikan standar penyiaran digital untuk tv teresterial walaupun ada juga dikota yang menggunakan parabola tapi tak sebanyak di pedesaan.

Masyarakat perkotaan umumnya menggunakan antena biasa untuk menangkap siaran tv teresterial analog jauh sebelum tv kabel atau ip tv menjamur di area perkotaan, seperti kita ketahui bersama kualitas tv analog kalau sudah jauh dari pemancar akan mengalami penurunan kualitas ditambah lagi pemancar tv berbeda lokasinya di beberapa daerah sehingga harus mengarahkan antena ke pemancar stasiun tv.

Standar digital teresterial saat ini adalah DVB-T2 sedangkan untuk standar satelit rata-rata menggunakan standar DVB-S2 atau lebih tinggi dari generasi sebelumya (DVB-T dan DVB-S).

Baiklah untuk lebih jelasnya apa itu DVB-T, DVB-S, DVB-C, dan ATV perhatikan di bawah:

  • DVB-T
DVB-T merupakan standar penyiaran tv digital teresterial untuk generasi pertama, saat ini teknologi ini sudah dikembangkan menjadi generasi kedua yang lebih dikenal DVB-T2 tentunya dengan peningkatan seperti dukungan gambar full hd dan beberapa codec audio, standar penyiaran DVB-T2 ini biasa tersedia di area perkotaan yang memiliki pemancar tv terdekat, jarak sinyal penyiaran ini terbatas untuk cakupannya untuk menangkap siaran ini tv harus mendukung DVB-T2 atau membelikan stb tambahan caranya cek Cara Menggunakan TV Tabung untuk siaran TV Digital DVB-T2.
  • DVB-S
DVB-S adalah standar penyiaran tv digital melalui satelit yang merupakan standar penyiaran tv digital satelit untuk generasi pertama, saat ini teknologi ini sudah dikembangkan menjadi generasi kedua yang lebih dikenal DVB-S2 tentunya dengan peningkatan seperti dukungan gambar full hd dan beberapa codec audio, standar penyiaran DVB-S2 ini biasa tersedia di cukup luas untuk cakupannya bahkan dapat ke luar negeri sesuai dengan beam satelit tempat transponder tv tersebut aktif ditangkap menggunakan parabola lalu diolah oleh receiver.
  • DVB-C
DVB-C merupakan standar penyiaran tv digital untuk tv kabel, biasanya dalam pengaplikasiannya disertai dengan STB (Set Top Box) atau receiver khusus yang disambungkan dnegan kabel ke tv pelanggan, biasanya tv kabel seperti ini ada diperkotaan dan memudahkan penguasaha dalam mengontrol tv berlangganan pelanggan dengan memberikan tayangan kualitas digital.
  • ATV
ATV merupakan standar penyiaran analog, tv analog saat ini populer diperkotaan dan jangkauannya sangat terbatas, biasanya siaran tv bersiaran teresterial sebelum era tv digital, ciri-ciri siaran ini banyaknya gangguan pada siaran tv seperti ada bintik-bintik semut.

Silahkan kirim saran di kolom kontak kalau ada yang perlu direvisi tentang artikel ini agar dapat menyesuakan dengan update terkini.